CGP Angkatan 7 Tampilkan Karya dalam Festival Panen Hasil Belajar

oleh -119 views
Para Calon Guru Penggerak Angkatan 7 Kabupaten Melawi yang menggelar Lokakarya 7

MELAWINEWS.COM, Melawi – Calon Guru Penggerak (CGP) Angkatan 7 Kabupaten Melawi menampilkan sejumlah aksi nyata dalam Lokakarya 7 Festival Panen Hasil Belajar yang digelar di Pendopo Rumah Jabatan Bupati Melawi, Kamis (6/7) lalu. Stan pameran berisi hasil pelajaran selama mengikuti program pendidikan guru penggerak memeriahkan pelaksanaan lokakarya tersebut.

Ketua Panitia Lokakarya 7, Andi Suanto menyampaikan setelah berjalannya pendidikan selama 6 bulan pembelajaran efektif, para CGP telah mendapatkan sesuatu yang sangat luar biasa.

“Disini kami mendapatkan pengalaman baru dalam memimpin pembelajaran, merancang program positif bagi murid, mampu mengelola dan memanajemen diri dengan lebih baik, tumbuhnya jiwa berkolaborasi untuk memajukan pendidikan, dan terciptanya mental baja dalam menghadapi perubahan dan inovasi pendidikan,” katanya.

Ia berharap guru dan kepsek selalu tergerak untuk meningkatkan kapabilitas diri, bergerak membentuk kolaborasi, dan menggerakkan komunitas belajar untuk memajukan pendidikan.

Sementara itu, Koordinator Pengajar Praktek, Yuce Alpiokta berharap nantinya CGP yang mengikuti program ini dapat seluruhnya lulus dan bisa mengimplementasikan nilai dan peran guru penggerak di satuan pendidikannya.

“Serta terus menjadi motor penggerak bagi komunitas praktisi di lingkungan masing-masing, ” harapnya.

Terpisah, Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Disdikbud) Melawi, Yusseno mengatakan guru penggerak akan berbeda dengan guru lainnya dan ini telah terbukti pada guru penggerak di angkatan sebelumnya.

“Program guru penggerak luar biasa, bisa dilihat hasil dari program di angkatan 4 dimana para guru ini berbeda dengan guru guru sebelumnya. Tentu harapannya mereka lebih bisa mengembangkan diri dan bisa mengimbaskan pada kawan guru lainnya,” ujarnya.

Yusseno menambahkan guru penggerak menjadi cikal bakal untuk menjadi kepala sekolah maupun pengawas. Dan ini akan menjadi prioritas bagi pemerintah untuk menentukan kepala sekolah, mengingat syarat menduduki jabatan ini adalah telah lulus program guru penggerak. Karenanya ia terus mendorong guru di Melawi mengikuti program guru penggerak yang ada sehingga nantinya bisa mengembangkan diri menjadi guru yang bisa membawa pendidikan lebih maju di Melawi.

“Tinggal pemerintah mensupport untuk bisa mendaftarkan sebagai guru penggerak. Karena seleksi nya juga berat. Sehingga harus didorong dan support agar mereka mendaftarkan sebagai guru penggerak. Agar mereka tidak hanya terus di zona nyaman. Walau berat harus dilaksanakan, ” paparnya.

Yusseno mengakui, masih banyak guru yang tak mau jadi guru penggerak, karena adanya miss-konsepsi di lapangan. Padahal ini merugikan bagi guru bila menyia-nyiakan program ini mengingat hasil cetakan dari guru penggerak jelas berbeda

“Ada yg bilang jadi program ini berat. Ada juga kepsek yang tidak mendukung, karena khawatir nanti kalau ada guru penggerak ia tergeser. Ada juga dikhawatirkan program ini membuat guru meninggalkan jam mengajar guru di sekolah. Padahal tidak sama sekali. Ini yang akan disosialisasikan ke sekolah agar guru mau menjadi guru penggerak, ” jelasnya.

Kegiatan lokakarya 7 juga dimeriahkan dengan lomba mewarnai bagi anak-anak serta sejumlah stan pameran yang dibuat oleh para CGP Angkatan 7.