REVISI KURIKULUM S1 ILMU POLITIK UNTAN 2024

oleh -69 views

MEMBANGUN KURIKULUM YANG KOMPETITIF DAN ADAPTIF MENUJU AKREDITASI UNGGUL”

MELAWINEWS.COM-Workshop revisi kurikulum Program Studi S1 Ilmu Politik FISIP UNTAN tahun 2024 yang dilaksanakan pada Hari Sabtu, 22 Juni 2024 di Aula Magister Ilmu Sosial FISIP UNTAN merupakan langkah positif dalam mengadaptasi pendidikan tinggi di bidang Ilmu Politik dengan tuntutan zaman yang semakin kompleks dan dinamis.

Herri Junius Nge, S.Sos., M.Si selaku ketua penitia workshop kurikulum menyampaikan tujuan workshop adalah untuk melakukan update kurikulum sesuai tuntutan perkembangan ilmu politik, dan adanya kebutuhan untuk meningkatan kualitas lulusan sesuai dengan kebutuhan pengguna lulusan prodi ilmu politik, sehingga lulusan program Studi S1 Ilmu Politik diharapkan mampu bersaing tidak hanya di tingkat lokal (daerah), tetapi juga secara nasional, regional, bahkan internasional.

Kegiatan yang dilaksanakan di Aula Megister Ilmu Sosial Untan dibuka oleh Dekan Fisip Untan Dr. Herlan, S.Sos.,M.Si. Dalam sambutanya Dekan Fisip menekankan perlunya revisi kurikulum sebagai tuntutan keluarnya Permendikbudristek Nomor 53 tahun 2023 tentang Penjaminan Mutu Perguruan Tinggi, yang menuntut program studi untuk menyusun ulang kurikulum sesuai ketentuan yang berlaku, namun tetap mempertahakan kekhasan prodi yaitu kajian terhadap politik perbatasan dan rekonsilisasi konflik.

Kegiatan workshop revisi kurikulum Program Studi S1 Ilmu Politik FISIP UNTAN tahun 2024, melibatkan dua narasumber yakni Dr. Asep Sahid Gatara, S.Ag., M.Si, dari UIN Sunan Gunung Jati Bandung dan sekaligus menjabat sebagai Wakil Ketua APSIPOL, dan Dr. Phil. Aditya Perdana, M.Si, dari Universitas Indonesia yang juga sebagai Assesor BAN-PT/LAMSPAK. Kehadiran narasumber tingkat Nasional ini menjadi penting karena kualifikasi dan pengalaman akademis yang mereka miliki mampu memberikan kontribusi yang signifikan dalam penyusunan kurikulum yang adaptif dan berkualitas. Keduanya mampu mengarahkan workshop ini menuju tujuan utama yaitu menyusun kurikulum yang tidak hanya mengintegrasikan aspek-aspek negara, intermediari, dan masyarakat, tetapi juga memastikan bahwa lulusan Program Studi S1 Ilmu Politik FISIP UNTAN mampu bersaing di tingkat lokal, regional, nasional, bahkan internasional.

Kegiatan workshop kurikulum diikuti oleh Dosen Tetap Program Studi, Utusan Partai Politik, LSM/NGO, KPU, Bawaslu Kota Pontianak, Media Massa, Alumni dan Mahasiswa. Dalam sesi FGD, peserta aktif dalam memberikan masukan kepada Prodi, masukan dari stakeholder antara lain merekomendasikan prodi untuk menghadirkan matakuliah baru yang diharapkan dapat menjawab persoalan urgen di Kalimantan Barat antara lain Politik Lingkungan, Politik Agraria dan Politik Digital.

Kegiatan workshop ditutup oleh Wakil Dekan I Fisip Untan, Dr. Elyta, M.Si yang turut mengapresiasi kegiatan dengan adanya masukan dari asosiasi program studi dan dan peserta aktif dari stakeholder. Wakil Dekan berhadap bahwa workshop kurikulum Prodi Ipol merupakan momentun untuk perbaikan kurikulum dan peningkatan pemeringkatan akreditasi dari Baik Sekali menjadi Unggul.